Menurut laporan dari Liputan6 berpengakalan di Indonesia, Uber kembali diserang dengan khabar buruk. Penggodam baru saja mencuri data peribadi 57 juta pengguna dan pemandu selama satu tahun terakhir. Data yang dicuri meliputi nama, alamat email, nombor telefon sekitar 50 juta pengguna dan 7 juta pemandu.

Selain itu, 600 ribu nombor pendaftaran kenderaan pemandu turut dicuri.

Dikatakan Chief Security Officer (CSO) Uber Joe Sullivan telah berusaha menutup kes kebocoran ini dengan membayar wang tutup mulut bernilai US$100 ribu (sekitar RM420 ribu) kepada penggodam.

Menurut informasi dari Bloomberg, Rabu (22/11/2017), kronologi kebocoran data pengguna dan pemandu Uber dilakukan secara halus. Awalnya, penggodam berhasil mengakses laman sesawang coding GitHub private yang digunakan software engineer Uber.

Setelah itu, mereka menggunakan login credential yang mereka dapatkan dari sana untuk mengakses data yang disimpan di akaun Amazon Web Service. Akaun tersebut berfungsi untuk mengurus tugas komputasi data perusahaan.

Dari situ, penggodam akhirnya boleh mengakses data informasi pengguna dan pemandu.

IKLAN

Penipuan

Uber menyebut kes ini tidak ada sama sekali tanda-tanda penipuan dan penyalagunaan dari pihak dalam Uber. Untuk pengetahuna, kes kebocoran data pengguna dan pemandu Uber sebenarnya terjadi tahun lalu, sebelum Khosrowshasi mengambil alih posisi CEO. Dia menjadi CEO Uber menggantikan Travis Kalanick September lalu.

US Justice Department  atau Kementerian Hukum Amerika Serikat (AS) telah memeriksa punca kes jenayah ini, termasuk penggunaan software ilegal, pencurian hak cipta intelektual, serta rasuah.

Kes kebocoran ini sendiri baru ditemukan bulan lalu dari hasil penyelidikan kumpulan keselamatan  Uber.

Chief Security Officer, Joe Sullivan

Akibat kebocoran data ini, Uber telah memecat Chief Security Officer, Joe Sullivan. Uber juga akan memberi notis kepada pemandu yang nombor pendaftaran kenderaannya telah dibocor. Uber juga akan memberikan bantuan pengawasan dan perlindungan kecurian Identiti.

Sumber Liputan6Bloomberg

IKLAN