Akhirnya urusan pengembumian pelakon sinetron Yana Zein selesai dengan baik. Jenazah telh dikebumikan pada keesokan harinya dengan disaksikan oleh kedua-dua orang tua dan saudara-mara.

Selepas mendapat berita Yana meninggal dunia, bapanya, Nurzaman Zein, bergegas dari rumahnya yang berada di Pekanbaru, Riau. Salah satu perkara mustahak kedatangannya ini adalah untuk pastikan pengembumian anak perempuannya dengan cara Islam. Sebelumnya, mendiang Yana memang dirancang untuk dikebumikan secara Kristian.

Pada awalnya Nurzaman rasa kecewa ketika dapat tahu anak perempuannya dikebumikan dengan cara agama ini dan terus bertindak memindahkan cara pengebumian dalam cara Islam

Selepas berlakunya perdebatan sengit dengan ibu kandung Yana, Swetlana Zein, akhirnya kseluruh keluarga memutuskan untuk mengebumikan bintang filem ‘Susuk Pocong’ tersebut secara Islam. Nurzaman dengan rasa sedih memandaikan semula anaknya dengan cara Islam.

IKLAN

“Saya bilang, ‘Anakku sayang, kecil dulu saya mandikan kamu. Sekarang saya mandikan kamu terakhir kali. Kita tidak akan ketemu lagi ya, nak,’” kata Nurzaman pada jenazah anak saat dimandikan.

Baju kebaya yang digunakan Yana ketika masih terbaring di dalam keranda digantikan dengan kain kafan. Nurzaman mengaku dia menyuruh seseorang untuk membuang kebaya tersebut.

“Iya, sudah buang saja, enggak ada gunanya,” katanya

Malah jasad Yana yang sebelumnya telah diformalin, terpaksa dibersihkan dengan menggunakan deterjen yang digunakan mencuci pakaian.

“Supaya formalinnya itu lepas, supaya sempurna bersihnya. Deterjen kan bisa membersihkan yang kotor, lemak-lemak kan, hanya itu. Formalin itu kan lemak-lemak yang bisa menutup kulitnya supaya jangan busuk, itu yang harus dibersihkan. Kita bersihkan 3 kali kemarin pakai deterjen. Enggak haram, karena itu pembersih kan,” kata Nurzaman.

Yana dikembumikan dengan secara Islam sesuai selepas sebulat suara diputuskan bersama ibunya, Swetlana Zein. Nurzaman sangat bersyukur kerana semuanya telah selamat diuruskan.

Sumber

IKLAN
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry