Penerbangan AirAsia dari Perth, Australia ke Kuala Lumpur terpaksa berpatah balik ke lapangan terbang asal minggu lalu.

Insiden itu terjadi akibat adanya masalah teknikal selepasa pesawat terbang sekitar 90 minit diudara. Airbus A330, pesawat yang digunakan dalam penerbangan itu, bergetar hebat, bahkan disebut bagaikan mesin cuci, akibat kejadian itu.

Susulan dari kejadian ini, ada individu yang mengkritik juruterbang yang terlibat atas tindakannya memohon doa dari penumpang ketika saat-saat pesawat dalam kecemasan.

Disebabkan dakwaan dan kritikan yang tidak berasas itu, satu catatan Facebook semalam oleh seorang penumpang bernama Madeline Wright memuji kelakuan kapten pesawat sepanjang pesawat berada diudara.

IKLAN

Saya merupakan salah seorang penumpang yang terlibat dalam insiden enjin pesawat Air Asia rosak pada hari Ahad yang lalu dari Perth ke Kuala Lumpur untuk percutian keluarga ke Vietnam. Selepas mendengar bunyi kuat, pesawat kami mula bergegar dan mencetuskan suasana panik bagi kesemua 359 penumpang. Kapten yang bertugas ketika itu menenangkan kami dengan memaklumkan keseluruhan keadaan dan memberitahu kami setiap maklumat mengenai pesawat.

Semua bekerjasama dan tenang sepanjang saat-saat genting itu dan menjadikan lebih mudah bagi anak kapal untuk membantu kami dan kapten terus berjuang untuk menyelamatkan pesawat. Tiada siapa menjerit.  Masalah teknikal seperti ini boleh berlaku pada mana-mana kapal terbang dan syarikat penerbangan murah Air Asia tidak boleh dipersalahkan.

Pesawat itu diperiksa dengan teliti sebelum berlepas seperti pesawat-pesawat yang lain dan dikawal oleh organisasi keselamatan udara yang sama. Netizen tidak boleh mengkritik Air Asia kerana masalah teknikal boleh berlaku sepanjang masa, walaupun pada penerbangan yang lebih mahal.

Ia menjengkelkan apabila netizen mengkritik kapten pesawat dengan menyarankan kami supaya berdoa dan berharap juruterbang tersebut diberhentikan.

Dan kepada individu yang menyalahkan Air Asia untuk tragedi itu,  semua yang terjadi bukanlah kesalahan mereka dan mereka melakukan yang terbaik untuk memastikan kami selesa semasa kejadian. Ya, kami menginap di lapangan terbang dalam beberapa jam sementara menunggu berita tentang apa yang akan berlaku seterusnya, tetapi mereka memberikan kami baucer untuk makanan dan air ketika menunggu.

IKLAN

Kami juga diberi pilihan bayaran balik sepenuhnya tiket, penjadualan semula penerbangan, atau tinggal di lapangan terbang buat sementara waku untuk penerbangan seterusnya

Bagi anda yang mengkritik Air Asia, juruterbang kami dan kami di atas kapal. Sila hentikan! Keberanian krew dan kapten kita harus dipuji bukan dikritik kerana mereka melakukan yang terbaik untuk kami, dan semua orang selamat.

Sebelum ini, seorang bekas menteri mengkritik tindakan juruterbang AirAsia meminta penumpang berdoa supaya pesawat yang mengalami masalah enjin itu dapat mendarat dengan selamat. Dia turut menambah lebih suka juruterbang tidak beritahu apa-apa jika berada di ambang maut.

Sumber Facebook

Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry