Superman kini bukan sekadar ada di komik atau filem superhero. Menurut kata saintis, manusia juga boleh jadi ‘Superman’, sekurang-kurang pada 20 tahun akan datang.

Menurut ilmuwan berpengalaman Hursley Innovation Center IBM, John McNamara, Superman yang dimaksud adalah kemampuan super yang dimiliki manusia di masa depan. Akan datang, mereka akan menjadi lebih kuat dan cerdas berkat kecerdasan buatan (AI, Artificial Intelligence).

Bahkan, kemungkinan manusia Superman di masa depan juga bisa memiliki kemampuan menakjubkan seperti mengendalikan telefon pintar hanya dengan fikirannya.

“Akan datang mereka akan lebih cerdas dengan kecerdasan buatan dan chip implan. Otak mereka akan terhubung ke cloud, telefon pintar, dan gadget,” ujar McNamara seperti dikutip Mail Online, Selasa (21/11/2017).

Dengan demikian, jika McNamara menyebut manusia akan menjadi Superman 20 tahun lagi, waktu tersebut akan tiba pada 2037 mendatang.

IKLAN

Chip Implan dan Mesin nano

Sementara dalam masa 20 tahun ini, manusia akan berupaya mengembangkan teknologi berasaskan kecerdasan buatan, seperti chip implan dan mesin nano yang boleh disematkan ke dalam tubuh atau otak mereka.

“Chip tersebut bukan sekadar digunakan untuk mengawal peranti pintar di sekitar kita, tetapi ia juga mampu melakukan regenerasi sel-sel tubuh, otak, dan tulang. Tubuh kita nanti akan mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan. Mungkin perlu beberapa tahun lagi sebelum akhirnya manusia yang tersambung dengan chip boleh mengatur lingkungan dalam fikiran,” sambungnya menerangkan.

Meski dengar tersangatlah canggih, teknologi tersebut sayangnya cuma boleh digunakan oleh pengguna kelas atasan. McNamara mengungkap, salah satu penyebabnya adalah harga chip yang terlalu tinggi dan cuma boleh dikonsumsi kalangan tersebut.

McNamara juga berkata, wang sahaja tak cukup bagi konsumen untuk memiliki teknologi ini. Mereka harus memiliki mental dan fizik yang kuat sebelum akhirnya boleh menjadi Superman. Sebab, chip yang akan disematkan boleh bersifat kekal.

“Mereka harus menjadi orang yang kuat, fizik dan mental harus dijaga kerana hal sebegini bersifat kekal dan tidak bioleh dicabut,” katanya.

Sumber Presso Today

IKLAN