Beberapa buah lagu dari artis terkemuka Hollywood seperti Ariana Grande dan Lady Gaga telah mendapatkan larangan dimainkan di Singapura. Dipetik dari Daily Mail pada Rabu (3/4), larangan ini dikeluarkan oleh Menteri Dalam Negeri Singapura, K. Shanmugam.

Dalam kenyataannya di akaun Facebook pada Selasa (2/4), K. Shanmugam menilai bahawa lirik lagu “Judas” dari Lady Gaga dan “God is a Woman” milik Ariana Grande “berbahaya” bagi keharmonian agama di negaranya. Sejumlah lagu yang liriknya dianggap berbahaya selain “Judas” dan “God is a Woman” adalah “Heresy” dari Nine Inch Nails dan “Take Me to Church” dari Hozier.

IKLAN

“Tidak bermaksud bahawa semua (lagu) itu boleh dilarang, hanya bagi sesetengah orang merasakan lagu ini ofensif,” tulis Shanmugam dalam muatnaiknya.¬†

Dalam kenyataannya semalam, Shanmugam juga mengatakan bahawa pendekatan kerajaan terhadap isu lagu dengan lirik ofensif ini masih masuk akal. Menurutnya, melarang dan membiarkan sepenuhnya isu ini tidak bisa dilakukan.

Singapura sendiri sememangnya termasuk dalam negara yang mengatur ketat terhadap media dan penerbitan, terutama dalam isu perkauman dan agama. Akan tetapi, sejumlah peminat menilai bahawa apa yang dikatakan oleh Menteri  Dalam Negeri ini terlalu berlebihan.