Enggan berdiam diri atas apa yang belaku,pendakwah bebas Da’i Farhan nekad membuat dua laporan polis dan saman terhadap seorang individu yang juga merupakan rakan baik isteri pertama nya, Fatin Nurul Ain.

Buat Dua Laporan Polis Dan Tuntutan Saman 

Malah Da’i Farhan atau nama sebenarnya Nik Ahmad Farhan Nik Mohamad turut membuat tuntutan yang sama terhadap beberapa individu yang lain setelah menyebarkan fitnah terhadap dirinya sebelum ini.

IKLAN
View this post on Instagram

Astaghfirullah, mungkin krn dendam saya tak izin isteri ambil ASB Financing CIMB dgn dia, tak izin isteri beli rumah dgn dia, tak boleh melihat isteri saya terima hakikat hidup bermadu menyebabkan dia meroyan dgn viralkan perkara fitnah yg telah berlalu..moga gambar wassup isteri saya dgn dia pd 1 Nov yg lalu menjawab segala fitnah yg dia viralkan..teman2 sekalian ingatlah, manusia yg hebat mulia adalah manusia yg nyawanya telah terhenti, tetapi pahala utknya tak pernah terhenti..tetapi manusia yg MALANG & HINA adalah manusia yg nyawanya telah terhenti, tetapi saham DOSA utknya tak pernah terhenti..itulah bahaya fitnah, penyebar dan penyokong nya..maafkan daku ya Allah, insan yg hina lagi kerdil ini..ampuni dosa hambaMu ini.. #padamukubersujud #ujianpenghapusdosa #sabarituindah❤️

A post shared by Da'i Farhan (Official) (@daifarhan) on

Mengimbas kembali mengenai kontroversi tersebut, rakan kepada isterinya itu telah menyebarkan surat terbuka kepada pengikutnya di laman Facebook yang mendakwa pernikahan kedua pendakwah itu di Mekah tidak direstui Fatin serta ahli keluarganya. Ketika itu dia turut bertegas untuk tidak memadam posting tersebut biarpun sudah diminta oleh ramai pihak termasuk dari Fatin sendiri.

Jadikan Sebagai Pengajaran 

Menerusi perkongsian yang dibuat Da’i Farhan di Instagram nya, dia memanjatkan syukur dan redha atas apa yang berlaku. Malah dia turut berharap agar segala apa yang terjadi dapat dijadikan sebagai pengajaran buat semua netizen khususnya pengguna media sosial untuk menggunakan media sosial secara berhemah dan tidak menyebarkan fitnah untuk mengaibkan seseorang individu.

Menerusi carian Murai.my terhadap akaun wanita yang menyebarkan surat terbuka tersebut, posting berkenaan masih lagi berada di akaunnya.

IKLAN