Selama bertahun-tahun, orang bertanya-tanya di mana penyanyi “Mercy” Duffy pergi. Pada akhir Februari 2020, wanita yang nama penuhnya Aimee Anne Duffy mendedahkan jawapan yang mengejutkan ramai.

Duffy mendakwa dirinya mengalami masalah mental setelah mengalami satu siri peristiwa traumatik, iaitu ditahan dan diperkosa.

IKLAN

Duffy menceritakan lebih terperinci tentang kejadian itu, melalui muat naik di blognya, duffywords.com, sebagaimana yang dilaporkan oleh The Guardian.

Pada awal kenyataanya, Duffy mengakui bahawa agak sukar untuk menceritakan masalah ini di tengah-tengah wabak Corona atau Covid-19. Namun ia merasa kisah pilunya mesti diungkap.

Duffy juga memberi amaran bahawa penulisan ini mungkin agak tidak selesa untuk sesetengah orang. Beliau menulis,

“Kalau anda tak kuat mendengar penderitaan orang atau cerita mengenai hal ini, aku mencadangkan agar anda tak membacanya.”-tulisnya

Dia kemudian memberitahu bahawa nasib buruknya berlaku ketika dia merayakan ulang tahunnya.

“Ia berlaku pada hari jadi aku, aku sedang dibius di sebuah restoran, dan selama empat minggu aku diberi ubat dan pergi ke luar negara,” katanya.

Duffy tidak dapat mengingati bagaimana dia berada dalam keadaan itu.

“Aku tidak ingat naik pesawat dan duduk di belakang kenderaan. Saya berada di bilik hotel, pelakunya datang dan merogol aku,” katanya.

Duffy benar-benar tidak dapat mengingat banyak perkara. Tetapi ada satu perkara yang dia tidak boleh lupa.

IKLAN

“Aku masih ingat kesakitan dan cuba terus kekal di dalam bilik, setelah peristiwa ini berlaku,” katanya.

Mahu Lari

Penyanyi “Warwick Avenue” berkata pada masa itu sukar bagi dia untuk melarikan diri dari pelaku, walaupun dia mahu melakukannya.

“Aku boleh dibunuh olehnya, aku berhasrat untuk melarikan diri ke sebuah bandar jiran ketika dia tidur, tetapi aku tidak mempunyai wang dan aku takut dia akan menghubungi polis untuk melarikan diri, dan mungkin akuakan dianggap sebagai orang hilang,” katanya.

Ubat kelas A

Duffy mendakwa dia tidak tahu apa yang menyebabkan dia boleh bertahan semasa kejadian itu. Termasuk ketika dia dan para pelaku kembali pulang ke rumah Duffy.

“Pelakunya memberiku ubat di rumahku sendiri selama empat minggu,” katanya.

Kerana pengaruh ubat, Duffy bahkan tak tahu apa perkosaan terhadap dirinya kembali terjadi.

“Aku tak tahu kenapa aku tak diberi ubat saat berada di luar negeri, ini membuatku berfikir kalau aku diberi ubat kelas A yang tidak boleh dibawanya ke luar negara,” tuturnya.

Seperti mayat

Seorang kawan kemudian datang ke rumah Duffy dan melihatnya dalam keadaan yang menyedihkan.

“Seseorang yang aku kenal datang ke rumah aku melihat aku bingung di balkoni, dibaluti selimut, saya tidak ingat pulang ke rumah, orang ini berkata saya seperti mayat,” kata Duffy.

Setelah melarikan diri dari peristiwa yang mengerikan ini, Duffy mengasingkan dirinya selama berminggu-minggu, tidak bertemu dengan siapa pun. Dia akhirnya bertemu seorang ahli psikologi, yang pakar dalam trauma kompleks dan keganasan seksual. Kemudia perlahan-lahan kesihatan mental Duffy mula pulih.

Duffy pernah menerima Anugerah Grammy untuk kategori Vokal Terbaik Pop Album melalui Rockferry dan memenangi tiga daripada empat pencalonan Anugerah Brit untuk British Breakthrough, Album Terbaik British dan Wanita Terbaik British.

Pada 2011 dia terjun ke bidang lakonan buat julung kali melalui filem Patagonia.

Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry