Nampaknya selain solat tarawih di Masjid, menziarah pusara tidak dibenarkan menjelang Ramadan ini. Baru-baru ini, Kementerian agama, Dakwah dan Bimbingan di Arab Saudi telah mengumumkan bahawa solat Tarawih pada bulan Ramadan tahun ini harus dilakukan di rumah masing-masing. Keputusan itu dibuat berdasarkan penangguhan solat di masjid yang tidak akan ditamatkan sehingga virus korona (Covid-19) berakhir.

“Penangguhan solat lima waktu di masjid lebih penting daripada penangguhan solat Tarawih. Tetapi kami telah berdoa kepada Allah SWT untuk meminta agar solat Tarawih kami diterima, baik di masjid mahupun di rumah,” kata Menteri Hal Ehwal Agama Arab Saudi, Dr. Abdul Latif Al Sheikh, memetik dari laporan Al Riyadh.

IKLAN

Al Sheikh juga mengatakan, bagaimanapun, ini adalah yang terbaik untuk kesihatan semua orang.

“Kami berdoa semoga Allah menerima doa kami dan melindungi umat manusia dari wabak ini yang telah melanda seluruh dunia,” katanya, seperti yang dilaporkan oleh Gulf News.

Dalam kenyataan lain, Al Sheikh juga mengingatkan orang ramai agar tidak menziarah pusara ataupun mengiringi jenazah untuk pengebumian. Ini kerana risiko dijangkiti covid-19 agak tinggi ketika ada orang yang berkumpul.

“Yang diizinkan hanyalah saudara-mara mereka yang meninggal dunia, dan bahkan tidak lebih dari enam orang. Selebihnya dapat bersolat di rumah masing-masing,” kata Al Sheikh.

“Mudah-mudahan Allah SWT dapat memahami kita semua untuk bersolat di rumah masing-masing. Kerana yang lebih penting adalah tidak berkumpul di tempat yang sama untuk mencegah penularan virus dengan mudah,” tambahnya.