Setiap orang ada cara tersendiri dalam menghulurkan sumbangan kepada yang memerlukan. Ada yang berkongsi kegiatan membuat kebajikan atau menderma di media sosial masing-masing. Namun ada yang memilih untuk merahsiakan segala kerja amal kepada umum.

Baru-baru ini, isu para menderma berkongsi di media sosial terhadap aktiviti menderma hangat diperkatakan di kalangan netizen.  Ada yang bersetuju supaya menjadi ikutan malah ada yang menganggap ia seperti riak dan menunjuk-nunjuk.

Hal ini turut mendapat perhatian seorang pendakwah bebas Ustaz Abu Syafiq. Ustaz kontroversi ini pernah menegur sesetengah pihak yang meletak gambar dan video orang miskin di media sosial ketika menderma sehingga membuka aib.

IKLAN

Ramai yang beranggapan status ini ditujukan kepada Ustaz Ebit Lew, tapi sejauh mana kesahihannya masih belum pasti kerana dia tidak menyebut nama mana-mana pihak.

Menurut Ustaz Abu Syafiq, ada cara yang betul dalam menghulurkan bantuan kepada yang memerlukan tanpa membuka aib sesiapa. Hal ini telah dikongsikan oleh beliau menerusi posting yang terbaru di Instagram peribadinya baru-baru ini.

“Ok! Team kami akan bergerak kelak untuk Projek Sedekah Ramadhan Pecah Kamera. Prinsip kami tidak tangkap gambar ketika menyumbang pada fakir miskin. Tetapi tanda tangan serah barang dan jumlah. Tunjuk Cara Betul Tidak Aibkan Sesiapa.”

Itu cara Ustaz Abu Syafiq yang telah menjadi prinsip dirinya. Lain orang lain caranya, itu sudah menjadi hak masing-masing.

Memang benar, adakalanya bila kita menunjuk-nunjuk kemewahan dan kelebihan di media sosial, kita tidak tahu mungkin ada dalam rakan-rakan kita yang mempunyai sikap dengki atau iri hati.

Sebaliknya jika kita melihat pada kebaikan dari sudut berfikiran positif, maka aktiviti menderma yang ditunjukkan menerusi perkongsian di media sosial boleh menjadi ikutan dan inspirasi kepada semua. Renung-renungkan lah!