Pengalaman berpuasa dengan jangka masa panjang dirasakan oleh umat Islam yang tinggal di negara-negara Eropah. Sebuah perkongsian dari warganegara Indonesia yang beragama Islam di Norway dan Iceland berpuasa dalam tempoh yang lama.

Contohnya seorang warganegara Indonesia di Norway seperti Eko Yudha berpuasa selama 14-15 jam. Sementara itu, warga Indonesia di Iceland, Asti, berpuasa 16-18 jam. Malah pernah Asti berpuasa sehingga 22 jam.

Banyak Minum Air

Norway Via Wall Street Journal

Seperti yang dilaporkan oleh Kompas, Eko Yudha, yang kini tinggal di Stavanger, Norway, mengakui bahawa petua untuk berpuasa untuk waktu yang lama adalah minum banyak air pada waktu sahur.

“Sebenarnya itu bergantung pada orangnya, tetapi jika saya minum lebih banyak air, sekurang-kurangnya 3-4 gelas,” kata Eko.

Eko mengakui bahawa suhu sejuk di Norway membantunya untuk berpuasa, jadi dia tidak cepat dahaga.

Tetapi minum banyak air pada waktu sahur adalah kunci untuk dia berpuasa lebih lama. Selain itu, menurutnya, elakkan makanan berat pada waktu sahur. Dia mengaku hanya makan sedikit roti dan nasi pada waktu sahur. Roti dianggap lebih sederhana dan tidak terlalu kenyang untuk dimakan pada waktu sahur.

Tidak Makan Nasi Ketika Sahur

Manakala Asti yang berada di Iceland, dia mengamalkan pengambilan makanan yang sihat pada waktu sahur. Kerana waktu berpuasa di Iceland adalah 16-18 jam atau lebih.

IKLAN

“Jika saya secara peribadi, untuk berpuasa lebih lama di Iceland, makanannya perlu berkhasiat,” jelas Asti.

“Di Iceland, saya makan bubur oat, pisang, kurma dan jus buah selain air,” sambungnya.

Dia makan oatmeal kerana menurutnya makanan itu dapat membuat perut terasa kenyang untuk waktu yang lama. Sementara itu Asti mengelakkan makan nasi putih pada waktu sahur kerana ia membuatkan dirinya tidak terlalu kuat untuk berpuasa.

“Sekiranya sahur makan nasi, ia akan membuat anda lapar lagi. Jus buah juga menjadikan anda kenyang dan tidak mudah dahaga. Sesuai untuk berpuasa sehingga 22 jam,” jelasnya.