Berita kematian 2 pekerja kilang rokok Sampoerna, Rungkut, Surabaya, sekaligus telah membuatkan orang ramai ragu-ragu mengenai keselamatan produk mereka. Lebih-lebih lagi, hasil ujian pantas semua pekerja di kompleks PT Sampoerna menunjukkan puluhan orang positif dan harus menjalani kuarantin di Hospital Dr. Soetomo.

Mengenai produk rokok, kilang Sampoerna nampaknya telah menghentikan aktiviti pengeluaran di Rungkut sejak 27 April 2020.

IKLAN

Di samping itu, Sampoerna juga berusaha untuk menjaga keselamatan produk dengan menguarantin rokok selama 5 hari sebelum diedarkan kepada pengguna dewasa.

Tempoh tersebut lebih panjang daripada had atas kestabilan persekitaran CDC Eropah (Pusat Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Eropah) COVID-19 dan Pertubuhan Kesihatan Sedunia, WHO.

Seperti diketahui, COVID-19 dapat bertahan selama 72 jam di permukaan plastik dan keluli tahan karat. Untuk tembaga, COVID-19 bertahan kurang dari 4 jam, sedangkan pada kadbod kurang dari 24 jam.

Usaha untuk mencegah penyebaran COVID-19 juga telah dilakukan oleh para pekerja di kilang Sampoerna sejak pertengahan Mac 2020.

Antaranya adalah akses terhad ke kemudahan pengeluaran kepada pekerja yang berminat, memeriksa suhu badan, mengklasifikasikan aktiviti kerja, menyediakan peralatan pelindung diri seperti topeng dan pembersih tangan, dan menerapkan perjarakkan sosial.