Salah satu drama Korea berjudul Prison Playbook menyajikan sentuhan agama dengan menunjukkan beberapa Kitab Suci, salah satunya adalah Al-Quran. Difahamkan ia dapat dilihat pada episod 11.

Kim Je Hyok, yang dikatakan sebagai atlet besbol terkenal dan berbakat, disabit bersalah dan dimasukkan ke penjara kerana memukul perogol ke atas adiknya.

Pelaku mengalami kerosakan otak yang teruk sehingga menyebabkan kematian setelah mendapat rawatan di hospital.

Je Hyok dimasukkan ke penjara selama setahun kerana pembelaannya dianggap terlalu berpanjangan oleh mahkamah.

Di penjara Je Hyok mengalami kekerasan, salah seorang tahanan menikam bahu kirinya hingga cedera.

Akhirnya, dia dipindahkan ke Penjara Seoubu. Dia bernasih baik kerana mendapat kawan di sel penjara yang melindungi dan menyokongnya.

IKLAN

Sebenarnya, Ketua Warden menyediakan kemudahan latihan besbol untuk Jeh Hyok.

Namun, siapa sangka bahawa tahanan yang mencederakan bahunya dipindahkan ke Penjara Seoubo dan ditempatkan di sel bersamanya.

Sahabat Je Hyok yang juga seorang warden, Lee Joon Ho sangat bimbangkan keselamatannya.

Daripada merasa terancam, Je Hyeok berasa tenang dan damai.

“Wow, kau boleh mengawal emosimu sekarang, Je Hyeok. Bagaimana kau melakukannya? Aku tidak boleh,” kata Joon Ho.

Je Hyok mengungkapkan rahsianya untuk mendapatkan ketenangan jiwa.

Dia segera mengeluarkan buku-buku di dalam begnya, yaitu Kitab, Talmud, Sutra Hati, Kitab Pengampunan, dan Al-Quran.

IKLAN

Bukan hanya menunjukkan Kitab Suci Umat Islam, drama ini juga memetik salah satu firman Allah dalam Al-Quran.

“Cobalah membaca saat fikiranmu sedang kalut, ada firman ‘Allah SWT melindungi umatnya, jadi jangan berbuat dosa, dan jangan mengikuti keserakahan hati,” jelas Je Hyok.

Namun, ketika dia mengatakan asal petikan, dia salah menyatakan sumber.

Akibatnya, Joon Ho menjadi marah.

“Quran itu bukan Conan, bodoh,” geram Joon Ho.

Je Hyok segera merasa bersalah, minta maaf, dan memilih diam.

Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry