Kumpulan penyelidik bersama dari AlgorithmWatch dan European Data Journalism menerbitkan penemuan baru. Mereka menemui mengenai bagaimana algoritma penyajian kandungan berfungsi di Instagram.

Menurut penyelidikan mereka, algoritma Instagram ternyata lebih suka foto orang yang lebih “terdedah”. Ataupun kurang berpakaian sehingga memaparkan banyak bentuk tubuh badan.

Foto dengan subjek seperti ini lebih kerap muncul pada garis masa atau ‘timeline’ pengguna. Penyelidikan ini dilakukan dengan melibatkan 26 sukarelawan yang diminta untuk memasang aplikasi lanjutan di ‘browser’. Kemudian mereka membuka laman utama Instagram secara berkala pada selang waktu tertentu.

Selepas itu sukarelawan diminta untuk mengikuti akaun sejumlah pencipta kandungan (Content creator) profesional yang menggunakan Instagram untuk mengiklankan atau menarik pelanggan baru.

2,400 foto dianalisis

Hasilnya, dari 2,400 foto yang dimuat oleh mereka, 362 atau 21 peratus daripadanya menunjukkan lelaki atau wanita tanpa baju yang memakai bikini atau seluar dalam. Pada mulanya, para penyelidik mengesyaki bahawa hasilnya hanya kebetulan namun algoritma Instagram tidak mengutamakan jenis kandungan ini.

Namun, setelah siasatan lanjut, timeline sukarelawan terus menunjukkan hasil yang sama. Sebanyak 30 peratus mempunyai foto “terbuka”.

IKLAN

Peratusan Foto Wanita Berbikini Lebih Tinggi

Wanita dengan memakai pakaian terdedah memiliki 54 peratus lebih tinggi untuk diperlihatkan di newsfeed, sementara lelaki dengan separuh bogel 28 peratus.

Sebaliknya, foto yang mengandungi makanan atau pemandangan dikatakan mempunyai kebarangkalian 60 peratus lebih rendah untuk dipaparkan pada timeline.

Nicolas Kayser-Bril, seorang wartawan AlgorithmWatch, percaya bahawa algoritma Instagram bertindak seperti itu kerana kebiasaan pengguna tertentu.

IKLAN

“Sebilangan kecil pengguna Instagram melihat platform sebagai sumber gambar soft porn dan tingkah laku mereka mungkin disusun oleh sistem machine learning, diperkuat, dan gambar separuh bogel ini diedarkan kepada semua pengguna, dan sebagainya,” katanya di Twitter.

Cara kerja algoritma ini dapat mendorong pencipta kandungan, terutama wanita, untuk menarik lebih banyak penonton dengan memuat naik foto “terdedah”.

Laporan penuh dari penyelidikan AlgorithmWatch dan European Data Journalism dapat dilihat di pautan berikut.

Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry