Mencuri tumpuan dunia, pengacara di Indonesia ini telah melakukan sesuatu yang tidak diduga apabila nekad menemubual sebuah kerusi kosong yang disiarkan secara langsung di Trans7, salah sebuah stesen televisyen yang terbesar di Indonesia.

Mata Najwa Bincangkan Isu Semasa 

Disiarkan dalam Mata Najwa, program yang diacarakan oleh Najwa Shihab ini sering menjemput pelbagai tetamu termasuklah ketua daerah, petugas COVID-19 sehinggalah Presiden Indonesia sendiri. Seperti yang sedia maklum, jumlah mangsa wabak ini di Indonesia meningkat dengan begitu mendadak dan Najwa sendiri telah menumpukan maklumat mengenai mencegah wabak di Indonesia dari pelbagai sumber.

Kecewa Dengan Terawan 

Mengenai temubual ‘kerusi kosong’ tersebut, difahamkan dia telah menjemput Menteri Kesihatan Indonesia Terawan Agus Putranto bagi membincangkan perkembangan situasi COVID-19 di Indonesia namun telah ditolak. Geram dan kecewa dengan penolakan tersebut Najwa telah merancang satu episod khas berjudul “#MataNajwaMenantiTerawan” yang kemudian disiarkan di saluran YouTube Najwa Shihab pada Isnin.

“Pandemik ini belum reda dan terkawal. Oleh itu, kami menjemput Menteri Kesihatan Terawan Agus Putranto. Tentu saja tidak ada tokoh yang lebih tepat untuk berbicara kepada masyarakat, kepada kami, untuk memberi penjelasan mengenai keadaan sebenar dan sejauh mana negara menanganinya,” kata Najwa.

Kongsi Najwa, Terawan adalah individu paling hadapan dalam perang melawan COVID-19 dan dia harus menjadi tokoh yang memperjuangkan kesihatan rakyat Indonesia.

IKLAN

“Selagi kedudukan Menteri Kesihatan masih di tangannya, tanggungjawab tidak dapat dipisahkan dari bahunya,” tambahnya lagi.

Memandangkan Terawan dikhabarkan tidak dapat datang ke studio mereka, Najwa bertindak menemubual kerusi kosong di hadapannya seolah-olah dia sedang menemuramah Menteri Kesihatan Indonesia.

“Mengapa kamu menghilang tuan? Anda tidak selalu muncul di khalayak ramai semasa wabak ini,”

“Atau mungkin kehadiran Menteri Kesihatan di khalayak ramai tidak penting?

“Orang ramai, antara lain melalui petisyen, meminta kemurahan hati anda untuk mengundurkan diri, adakah anda bersedia untuk mengundurkan diri, tuan?” tanya Najwa.

Sebaik sahaja tular video berkenaan, ribuan komen membanjiri laman YouTube itu serta memberikan pelbagai pandangan yang tersendiri. Untuk rekod, Indonesia telah mencatat lebih 200,000 kes COVID-19 dan lebih 10,000 kematian.

IKLAN