Seorang tahanan Korea Selatan berusia 57 tahun mengaku membunuh 14 wanita dan kanak-kanak, sekaligus kes ini menjadikan ia sebagai pembunuhan bersiri paling terkenal di negara ini dalam sejarah moden.

Pembunuhan itu, yang berlaku di beberapa kampung pedalaman Hwaseong, provinsi Gyeonggi pada akhir 1980-an. Kes ini turut menjadi inspirasi kepada filem berjudul “Memories of Murder” pada tahun 2003, dari pengarah yang sama filem”Parasite” Bong Joon-ho.

IKLAN

Lee Chun-jae mengaku melakukan pembunuhan dan  rogol kepada polis tahun lalu, tetapi dia secara terbuka membuka cerita untuk pertama kalinya.

Salah satu pembunuhan itu menyebabkan penangkapan seorang lelaki lain, yang hanya dikenali sebagai Yoon, yang menghabiskan 20 tahun di belakang penjara kerana didakwa membunuh seorang gadis berusia 13 tahun pada tahun 1988.

Had undang-undang  untuk jenayah Lee berakhir pada tahun 2006, yang bermaksud dia tidak lagi dapat diadili. Namun, dia menjalani hukuman penjara seumur hidup kerana pemerkosaan dan pembunuhan adik iparnya pada tahun 1994.

“Saya tidak fikir jenayah itu akan dikuburkan selama-lamanya,” katanya.

Lee mengaku membunuh gadis berusia 13 tahun itu, serta yang lain, dan mengaku di hadapan Yoon pada hari Isnin.

Dia mendedahkan bahawa dia sebenarnya disoal oleh polis pada waktu pembunuhan itu, tetapi mereka membiarkannya pergi kerana tidak membawa kad pengenalan, antara sebab lain.

“Saya masih tidak faham (mengapa saya bukan suspek),” kata Lee, menurut CNN.

“Kejahatan berlaku di sekeliling saya dan saya tidak berusaha keras untuk menyembunyikan sesuatu jadi saya fikir saya akan mudah tertangkap. Terdapat ratusan pasukan polis. Saya bertemu dengan detektif sepanjang masa tetapi mereka selalu bertanya kepada saya mengenai orang di sekeliling saya.”- katanya dengan yakin.

Yoon, yang pada awalnya tidak bersalah, juga diseksa oleh polis semasa siasatan awal. Bae Yong-ju, ketua Agensi Polis Provinsi Gyeonggi Nambu, mengakui bahawa Yoon terpaksa membuat pengakuan palsu.

“Saya adalah penjenayah yang sebenarnya,” kata Lee, menurut The Korea Times.

“Saya dengan tulus meminta maaf kepada Yoon, yang dituduh bersalah atas pembunuhan yang saya lakukan dan menjalani hukuman penjara. Saya meminta maaf kepada keluarga yang telah berkabung dan semua yang terlibat dalam kes tersebut.”

IKLAN

Lee, yang mencekik mangsanya dengan pakaian mereka sendiri – dan dengan demikian mendapat julukan “Hwaseong Strangler” – juga melakukan sekitar 30 jenayah seksual.

“Saya tidak tahu dengan tepat mengapa saya menjalani kehidupan seperti itu pada masa itu. Saya tidak merancang untuk melakukan jenayah itu, dan saya hanya melakukan hal itu bergantung pada keadaan, “tambahnya.