Hampir setiap orang di dunia ini memiliki aplikasi WhatsApp (WA) di telefon pintar mereka.  Jadi tak mustahil la, WA sering menjadi sasaran penggodaman oleh phacker-hacker. Ini semua sebab aplikasi ini memiliki pangkalan data pengguna yang besar.

Lebih-lebih lagi, pada akaun individu, WhatsApp sering disambungkan ke akaun lain. Bermula dari media sosial, e-wallet, e-commerce, dan sebagainya. Oleh itu, ketika WhatsApp berada di tangan hacker, seseorang berisiko mengalami kerugian besar.

Ternyata ada beberapa cara yang sering digunakan hacker untuk menggodam WhatsApp anda. Walaupun tiada masa untuk fikirkannya, tapi  tak salah untuk mengetahui sedikit info tentang jenayah siber ini. Lihat penjelasan di bawah!

IKLAN

1Web WhatsApp

Web WhatsApp memang sering digunakan untuk memudahkan kita berbual dengan teman melalui komputer riba atau PC. Namun, ini adalah jurang besar yang membuka peluang untuk menggodam.

Untuk melakukan ini, penggodam hanya memerlukan kod QR dari web WhatsApp untuk mengimbas. Kod ini dapat diperoleh ketika mereka memiliki akses ke telefon pintar yang anda gunakan.

Untuk mengelakkan risiko ini, anda harus kerap memeriksa peranti apa yang didaftarkan di akaun Web WhatsApp anda. Caranya ialah pergi ke Tetapan> WhatsApp Web / Desktop. Cuba perhatikan peranti apa yang disenaraikan di sana. Sekiranya ada sesuatu yang tidak anda kenali, klik Log Keluar dengan segera.

2Mengintip mesej WhatsApp dari Facebook

Rasanya ramai dah tahu, WhatsApp dan Facebook adalah dari syarikat yang sama. Jadi ramai tertanya-tanya sama ada kedua-duanya bersambung atau tidak. Syarikat itu memang telah menolak isu tersebut. Namun, developer terkenal Gregorio Zanon mengatakan sebaliknya.

Sebelum ini Zanon menjelaskan bahawa Facebook dan WhatsApp menggunakan “wadah” penyimpanan yang sama pada peranti. Walaupun mesej itu didakwa  terenkripsi, Facebook masih berpotensi untuk menyalin maklumat dari WhatsApp.

Jadi apa yang kita nak buat untuk mencegahnya? Untuk melindungi akaun anda, anda tidak boleh menggunakan e-mel yang sama untuk Facebook dan WhatsApp. Dengan cara itu, risiko kena hack dapat dikurangkan.

3Hack dari Nombor OTP

Anda biasa dengan istilah one-time password atau OTP? Ia adalah sebuah angka yang biasanya digunakan ketika kita log masuk ke akaun WhatsApp dan platform lain. Para hacker sering memanfaatkan OTP ketika mereka ingin merampas akaun orang lain.

Cara yang sering digunakan ialah mereka mengatakan salah mengirim kod OTP ke smartphone anda. Akhirnya mereka meminta anda menghantar kod tersebut. Kalau mereka dapat OTP itu, maka akaun WhatsApp anda dipindahkan ke telefon pintar mereka.

Oleh itu, jangan sekali-kali menghantar kod OTP kepada orang lain. Malah kepada saudara-mara atau rakan-rakan. Kerana OTP itu adalah kunci untuk mengambil alih sebuah akaun.

IKLAN

4Man to Man Interface (MMI)

Kaedah hack yang ini mungkin ramai yang tak tahu. Si hackers akan memintanya memasukkan kod ** 21 * (nombor mangsa) # dan memanggilnya. Ternyata itu adalah kod Man to Man Interface (MMI).

Kod ini biasanya digunakan untuk mengalihkan nombor telefon ke peranti lain. Oleh itu, semua panggilan yang masuk ke nombor kita akan diterima oleh pelaku. Dari sana, dia dapat memasukkan akaun WhatsAppnya ketika mendapat Call Me OTP atau kod OTP yang diberikan melalui telefon.

Bukan hanya WhatsApp, apabila penggodam menguasai nombor telefon anda, mereka juga dapat mengakses akaun lain. Bermula dari media sosial, e-wallet, dan sebagainya.

Agar ini tidak berlaku kepada anda, jangan sekali-kali melakukan perkara yang mudah diminta oleh orang lain. Anda harus ragu-ragu dan mengetahui apa yang mereka cuba lakukan untuk akaun anda. Jangan juga memberikan kod OTP. Ingat tu!

5Hack Dari fail media

Seperti yang kita ketahui, WhatsApp membolehkan penggunanya mengirim dan menerima fail. Ternyata ciri ini telah dimanfaantkan oleh hacker.

Mereka menghantar fail yang mengandungi perisian malware  kepada orang lain. Apabila fail dibuka, malware dipasang secara automatik. Selepas itu, penggodam mendapat akses ke WhatsApp atau juga telefon pintar mangsa.

Untuk mengelakkannya, anda harus mematikan tetapan auto-download  di WhatsApp. Pergi ke Settings > Chat Settings. Di bahagian Save to Gallery, pastikan tetapan Off atau mati.

6Hack melalui file backup WhatsApp

Kalau anda adalah pengguna WA yang aktif, selalunya ramai yang akan buat backup. Ini sebagai persedian jika tiba-tiba aplikasi mengalami gangguan, reset, atau tak sengaja terhapus. Malangnya , penggodam menyalahgunakan ciri ini untuk kepentingan mereka.

Untuk mendapatkan fail yang dibackup dari WhatsApp anda, para hack akan menggodam e-mel atau Google Drive anda. Melalui trik penggodaman, mereka juga dapat mengalihkan simpanan backup anda ke e-mel mereka sendiri. Apabila berjaya, penggodam bebas mengakses semua text sembang dan media.

Itulah beberapa cara yang sering digunakan penggodam untuk menggodam atau merampas WhatsApp. Ikuti cadangan di atas untuk mengelakkan tindakan ini berlaku kepada anda, ya!