Nama Kristania Virginia Besouw atau yang biasa dikenali sebagai Kristy tidaklah asing di kalangan masyarakat di Indonesia. Ini kerana wanita ini pernah merangkul gelaran Miss Indonesia pada tahun 2006.

Foto: facebook.com/kbesouw

Dari Miss Indonesia, Kristy juga mewakili Indonesia pada acara Miss World 2006 yang diadakan di Poland. Setelah sekian lama mendiamkan diri, rupanya wanita dari Manado, Sulawesi Utara ini bukan lagi warganegara Indonesia.

IKLAN

Menyertai Tentera Amerika Syarikat

Menurut laporan dari Wolipop, Kristy memutuskan untuk menukar kewarganegaraan untuk menjadi warganegara Amerika pada tahun 2014. Di samping itu, dia juga telah menyertai pasukan Tentera Darat Amerika Syarikat sejak 28 Oktober 2014.

Suka Cabaran Baru

Sebenarnya, Kristy telahpun meninggalkan Indonesia dan terbang ke Los Angeles, Amerika Syarikat, setahun setelah kemenangannya sebagai Miss Indonesia 2006. Dia berangkat ke AS dengan visa pelancong mengikuti ibunya, yang sudah tinggal di negara itu.

“Tujuan saya adalah untuk memulai kehidupan baru. Saya suka pengembaraan, mencari peluang baru dan belajar tentang kehidupan secara umum. Pada masa itu ibu saya tinggal di AS, jadi saya tidak mengalami kesukaran untuk membuat keputusan,” kata Kristy.

Ketika berada di AS, Kristy menukar visa pelancongnya menjadi visa pelajar. Dia meninggalkan pembelajarannya dalam jurusan ekonomi di Universiti Sam Ratulangi untuk belajar kejururawatan.

Setelah dua tahun di Los Angeles, wanita yang dilahirkan pada 7 Mei 1985 itu memutuskan untuk pindah dan  tinggal di Kansas, Amerika Syarikat, kerana bayaran pengajian di kota itu lebih murah dan berjaya menamatkan pengajiannya di bidang kejururawatan.

Namun, setelah memperoleh Associate Degree in Nursing, dia tidak lulus untuk mendapatkan sijil sebagai jururawat.

“Bagi saya ujian itu sangat sukar. Kekangan bahasa juga sukar dan ujiannya memang sukar,” katanya.

Ketika dia berusaha untuk mendapatkan sijil sebagai jururawat, Kristy berminat untuk mendaftar sebagai anggota tentera Amerika Syarikat.

Wanita berusia 35 tahun itu mendaftar untuk program Military Accessions Vital to the National Interest (MAVNI) pada tahun 2014 menggunakan visa pelajar yang dimilikinya ketika itu.

“Prosesnya panjang, saya hanya menunggu lapan bulan untuk pemeriksaan latar belakang awal. Kemudian saya pergi ke Latihan Asas selama 10 minggu (mulai Oktober 2014). Sungguh sukar kerana pada masa itu saya berusia 28 tahun, sementara majoriti calon tentera lain berusia 19-24 tahun, tetapi ada juga ada yang lebih tua (had kemasukan tentera adalah 34 tahun). Tetapi kepas juga “- kenang Kristania Virginia Besouw.

IKLAN
Foto: Instagram/@kristania

Setelah melepasi peringkat pendaftaran, Kristy mesti melalui peringkat seterusnya. Pada tahap itu, Kristy harus menjadi warganegara Amerika Syarikat untuk menjadi tentera di negara itu. Dia juga menukar kewarganegaraan dari warganegara Indonesia menjadi warganegara AS pada tahun 2014. Setelah itu, Kristy mula berlatih untuk menjadi tentera AS.

“Saya berada di Angkatan Tentera Darat sebagai Jururawat Vokasional Berlesen, bekerja di hospital. Dalam empat tahun itu, saya dinaikkan pangkat sebagai E-5 (Sarjan),” katanya

Ketika dia mendapat peluang untuk menjadi jururawat tentera Amerika Syarikat, Kristy belajar bersungguh-sungguh. Dia mahu diiktiraf sebagai jururawat.

“Akhirnya saya lulus lesen untuk Jururawat Berdaftar, kemudian saya mengikuti kelas dalam talian, yang dibayar oleh Angkatan Darat, terus memperoleh Ijazah Sarjana Muda Sains dalam Kejururawatan (BSN). Ketika saya lulus BSN, saya menyelesaikan kontrak saya dengan Tentera Darat,” jelasnya lagi

Setelah tamat latihan di tentera Amerika Syarikat dan memperoleh Ijazah Sarjana Muda Sains dalam Kejururawatan, Kristy tinggal di Houston, Texas, bersama suaminya.

“Status saya sekarang dalam Tentera adalah Penyelidikan Sedia Individu (IRR), di mana saya tidak bertugas, tetapi dalam empat tahun, hingga Oktober 2022, saya akan dipanggil untuk bertugas aktif jika mereka memerlukan tentera,” tambah Kristania.

Foto: Instagram/@kristania

Kristy, yang kini tinggal di Houston, Texas, Amerika Syarikat, bersama suaminya James Hall, menghabiskan hari-harinya bekerja sebagai jururawat. Dia aktif bekerja di Texas Medical Center (pusat perubatan terbesar di dunia), sebagai jururawat di ICU.