Sebagai negara yang berpegang kepada ideologi sosialisme, Korea Utara adalah negara yang sangat tegas dalam mengatur kehidupan rakyatnya. Mulai dari peraturan untuk pakaian, pembelian harta, barangan peribadi, akses untuk maklumat, sehinggalah kebenaran untuk ke luar negara.

Sekiranya negara-negara lain menggunakan teknologi untuk memberi kesedaran kepada  bangsa, ia adalah berbeza dengan Korea Utara. Mereka sebenarnya menggunakannya untuk membataskan pergerakan rakyat. Berikut adalah 6 cara Korea Utara membataskan teknologi kepada rakyatnya. Stay tune guys!

IKLAN

1Internet Dan Penggunaannya Sangat Dikawal Oleh Pemerintah

Sekiranya anda fikir bahawa Korea Utara tidak mempunyai akses internet , maka anda silap. Kenyataannya, akses internet meningkat seiring dengan semakin ramai yang membeli telefon pintar. Namun, internet dikawal dan dipantau oleh pemerintah, iaitu sebuah agensi bernama Bureau 27.

“Seluruh infrastruktur dikendalikan oleh kerajaan dan servis keselamatan berkait rapat dengan jaringan telekomunikasi” – Wiiliams, Business Insider

2Rakyat Tidak Dibenarkan Berhubung Dengan Orang Dari Negara Lain

Tugas lain Bureau 27 adalah merekrut rakyat Korea Utara yang cuba berkomunikasi dengan orang-orang dari negara lain. Menurut laporan dari Amnesty International, dengan akses ke rangkaian internet dan telefon, ia bukan tugas yang sukar.

Rakyat yang tertangkap akan dihukum. Ianya boleh menjadi hukuman penjara atau denda. Lebih-lebih lagi, semua orang di sana saling mengawasi antara satu sama lain. Oleh itu, apabila seseorang melanggar peraturan, rakan, jiran dan saudara mereka akan membuat laporan pada Bureau 27.

3Telefon Pintar Yang Digunakan Dilengkapi Dengan Bugging Devices

Korea Utara mengimport telefon pintar murah buatan negara jiran, iaitu China. Selepas itu, mereka akan mengedarkannya di bawah jenama tempatan. Tetapi ianya bukanlah telefon pintar biasa yang diimport.

Mereka memasukkan perisian pengintip yang dipanggil sebagai Red Flag yang mana tak akan dapat dikesan oleh pengguna. Perisian ini memantau semua aktiviti dan regular screenshots untuk dihantar ke host computer.

4Larangan Wi-Fi Awam Di Korea Utara

Sebagai pemburu Wi-Fi percuma, anda akan menderita jika anda tinggal di Korea Utara. Hal ini kerana negara tersebut mengenakan larangan W-Fi awam. Mengapa ini berlaku?Menurut laporan dari Williams, dahulunya terdapat kedutaan Korea Utara yang menggunakan jaringan tersebut. Hal ini membuatkan orang di sekitarnya mengakses sehingga pemerintah tidak dapat memintas aktiviti mereka di internet.

Mereka kemudian melarang penggunaan Wi-Fi awam. Sebagai pertukaran, kerajaan melancarkan rangkaian awam yang disebut Mirae (bermaksud masa depan). Rakyat dapat mengaksesnya menggunakan aplikasi buatan kerajaan.

IKLAN

5Mereka Yang Melayari Laman Porno Bakal Mendapat Hukuman Mati

“Menonton pornografi adalah dilarang sama sekali. Saya pernah mendengar bahawa anda boleh dihukum mati hanya dengan menonton video pornografi.”- Kata Williams

Beliau turut menambah bahawa video porno yang dimaksudkan adalah video dari laman web asing. Malah laporan dari Amnesty International menyatakan bahawa pernah terdapat pasangan yang menonton video pornografi dihukum mati di hadapan ramai orang.

6Jangan Mimpi Untuk Menonton Rancangan Bersiri Dan Rancangan Asing Di Korea Utara

Anda tidak akan mempunyai peluang untuk menonton Netflix, Disney, dan lain-lain di Korea Utara. Walaupun anda dapat menggunakan VPN secara tidak sah, anda akan menghadapi kesan yang sangat serius. Anda mungkin akan dipenjara atau boleh dihukum mati. Semua TV kabel dan radio asing tidak dapat diakses di negara itu.

Adakah anda sanggup tinggal di Korea Utara?