Baru-baru ini Jabatan Penyiaran Indonesia (KPI) Jawa Barat telah mengeluarkan surat edaran, tentang senarai lagu yang dibatasi atau disekat tayangannya. Ada 17 muzik video bahasa Inggeris yang dilarang tayang pada waktu perdana kerana mengandungi adegan yang tidak sesuai untuk ditonton oleh kanak-kanak.

Terdahulu, Agnes Monica diketahui masuk dalam senarai sekatan penayangan KPI Jawa Barat. Hal tersebut kerana Agnes banyak memasukkan adegan ciuman bersama artis duetnya, Chris Brown, dalam muzik video lagu “Overdose”.

Tak hanya Agnes, sejumlah artis ternama antarabangsa juga masuk ke dalam senarai tersebut. Salah satunya adalah Bruno Mars yang dua lagunya disekat penayangannya, iaitu “That’s What I Like” serta “Versace on the Floor”. Khabar sekatan penayangan tersebut telah sampai ke telinga Bruno yang langsung membuat bantahan dalam twitternya.

Bruno merasa terkejut ketika namanya masuk dalam senarai sekatan tayang KPI Jawa Barat. Pelantun lagu “Just The Way You Are” ini juga menyebut nama Ed Sheeran untuk mengabarkan tentang sekatan lagu mereka di Indonesia.

IKLAN

“WTF! Aku muncul di Indonesia!” tulis Bruno ketika membuat mengongsikan artikel dari TIME pada Kamis (28/2).

“Dan juga Ed Sheeran dengan lagu yang hebat, lirik yang kotor, membuat kami semua tersepit. Terima kasih Ed. Terima kasih banyak.”

Dengan tweet seterusnya, Bruno juga seolah-olah memarahi Ed lantaran lirik lagu “Shape of You” dinilai tidak baik oleh KPI Jawa Barat.

Aku jatuh cinta pada lekuk tubuhmu (I’m in love with the shape of you, lirik lagu Ed), wah @edsheran kamu monster. Dan jangan buat aku mula dengan lagu ‘Thinking Out Loud’. Tidakkah kamu punya rasa malu?” sambung Bruno.

Bruno juga memberikan nasihat kepada KPI Jawa Barat bahawa banyak lagu hits miliknya yang lebih layak ditayangkan. Penyanyi berusia 33 tahun ini pun kesal kerana dirinya dikaitkan dengan surat edaran KPI Jawa Barat tersebut.

Hai Indonesia, aku punya sejumlah hits lainnya (seperti) ‘Nothin’ On You’, ‘Just the Way You Are’, dan ‘Treasure’,” ungkap Bruno lagi di Twitter. “Jangan ganggu aku dengan penyimpangan seksual itu.”

IKLAN