Rocker sekaligus penyanyi jelita terkenal di Indonesia, Nike Ardilla meninggal dunia pada 19 Mac 1995. Nike ketika itu usia baru 19 tahun dan saat berada di puncak kariernya sebagai penyanyi bersuara emas.

Pelantun lagu “Mama Aku Ingin Pulang” itu meninggal dunia kerana kemalangan kereta di Jalan RE Martadinata, Bandung. Honda Civic yang dinaikinya melanggar pagar konkrit.

IKLAN

Laporan polis sempat menyebut bahawa Nike meninggal dunia pada jam jam 6.15 pagi namun sejumlah saksi berbeza pendapat. Ada yang menyebut kecelakaan terjadi pada jam 3 pagi dini hari sedangkan yang lain mengungkap waktu kematian Nike pada jam 5.15 pagi.

Selain waktu kematian, muncul rumor mendakwa Nike mabuk lantaran dia dan pembantunya, Sofiatun, baru pulang dari pusat hiburan. Meski begitu, Sofiatun sebagai saksi menyangkal dan menyebut Nike cuma minum jus.

Laporan dari polis juga mengungkap tak ada kandungan alkohol dalam tubuh Nike.

“Yang pasti, Nike jelas tidak mabuk kerana kalau kita selalu memandu kereta bersama nonstop dari Jakarta menuju Bandung,” kata Sofiatun.

Sofiatun sempat mendedahkan dakwaan Nike memandu kereta tanpa memakai tali pinggang keledar. Dia berniat memotong kereta berwarna merah di depannya yang berjalan sangat perlahan.

https://www.instagram.com/p/BvK8MY2gZjV/?utm_source=ig_embed&utm_campaign=embed_video_watch_again

Malangnya saat berusaha memotong, dari arah berlawanan muncul kereta kenderaan melaju kencang. Nike cuba menghindari kereta itu dan tersasar terlalu ke kiri. Akibatnya, dia melanggar pohon dan langsung terbabas melanggar pagar konkrit di sebuah pejabat di jalan RE Martadinata.

Nike mengalami luka di bahagian kepala dan dadanya, hingga nyawanya tidak dapat diselamatkan.

Kereta yang Dipandu Nike Ardilla Saat Kemalangan Masih Dipelihara

Meskipun sudah 24 tahun lamanya namun Nike masih dikenang dengan sangat baik. Beberapa barang milik Nike bahkan masih tersimpan dengan rapi di muzium Rumah Kenangan Nike Ardilla, begitu pun dengan kereta yang dia pandu ketika kemalangan.

Kereta Honda Genio berwarna biru metalik itu tidak  disimpan di Rumah Kenangan namun dibeli secara khusus oleh salah seorang peminat fanatik Nike, Lia Nathalia. Hal itu disampaikan oleh Emma Amrin, pengurus Nike Ardilla Fans Club menerusi sebuah video yang dimuatnaik di Youtube ESGE ENTERTAINMENT.

IKLAN