Patung dewa perang raksasa Kwan Sing Tee Koen di kawasan Kuil Kwan Sing Bio di Kabupaten Tuban, Jawa Timur, tiba-tiba runtuh.

Belum diketahui apa yang menyebabkan patung itu runtuh. Tetapi yang pasti, kejadian itu telah mengejutkan masyarakat di sekitar kuil.

IKLAN

Patung itu dirasmikan pada 17 Juli 2017 dan memenangi gelaran patung Dewa Kwan Kong tertinggi di Indonesia dan Asia Tenggara.

Seorang saksi yang dikenali dengan nama Jasman, 50, yang juga penduduk tempatan, mengatakan patung itu runtuh sekitar jam 10.15 pagi waktu tempatan. Dia mendakwa kedengaran ada suara gemuruh yang tidak diketahui dari mana datangnya.

Berikut detik-detik kejadian runtuhan  Patung raksasa panglima perang Kwan Sing Tee Koen.

Ketika dia melihat patung Kwan Sing Tee Koen, hanya kelihatan kerangka tengah dan bangunan yang hancur. Dikhabarkan Masyarakat di sekitar runtuhan patung itu, selamat dan tidak ada mangsa yang terkorban dari runtuhan itu.

Kredit Foto: Tribunews

Menurut laporan dari Liputan6.com, patung Kwan Sing Tee Koen pada akhir tahun 2017 telah menimbulkan polemik dalam masyarakat Tuban, kerana pembinaan patung itu belum mendapat kelulusan, pengurusan Yayasan Klenteng juga masih dalam konflik dalaman.

Kerana belum diluluskan, patung itu ditutup sebentar dengan kain, menunggu kesahihan pihak pengurusan. Secara beransur-ansur, patung itu dibuka sehingga ia runtuh sekarang. Pembinaan patung Dewa Perang itu sendiri diketahui menelan belanja anggaran Rp2.5 miliar atau sekitar RM700 Ribu dengan dana datang dari berbagai penderma di Surabaya.