Ratu Elizabeth II dilaporkan akan berhenti menjalankan tugasnya sepenuhnya kerana wabak virus korona. Ini menjadi cuti paling lama Queen Elizabeth II dari perkhidmatan awam selama 68 tahun berkhidmat dalam pemerintahan.

Pakar diraja berpendapat ketiadaan Ratu Elizabeth II dari tugas kerajaan akan memakan masa yang lama. Malah, ada di antara mereka yang mengatakan bahawa Ratu yang berisiko tinggi dijangkiti virus korona mungkin terpaksa mengundurkan diri dari jawatan secara kekal.

IKLAN

“Ini sangat menyedihkan, tetapi saya tidak dapat membayangkan bagaimana Ratu akan meneruskan kerjanya seperti biasa. Virus COVID-19 belum selesai dan akan terus berlaku selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Sangat berisiko bagi Ratu untuk bertemu ramai orang,” kata Andrew Morton, Royal Biographer, dipetik dari Cosmopolitan

“Dia (Ratu Elizabeth II) suka keluar dan bertemu orang. Tetapi, kali ini dia tidak boleh mengambil risiko. Bagaimana dia boleh bertemu dengan duta besar atau mengunjungi tempat itu tanpa bertemu orang dari jarak dekat? Sekiranya dilanda korona, ini akan maut dan boleh membahayakan Putera Philip, “sambungnya

Tambahnya lagi,  Morton menganggap bahawa pandemi korona yang menimpa menyebabkan Ratu Elizabeth II menyerahkan pekerjaan dan tanggungjawab hariannya kepada Putera Charles, putera sulungnya.

Namun, hingga kini Ratu Elizabeth II masih berperanan aktif sebagai pemimpin kerajaan Inggeris walaupun semuanya disusun melalui virtual.

“Cara mendiang Puteri Diana dalam memberi salam kepada orang ramai dari jarak dekat dan berjabat tangan mungkin harus berakhir. Kami akan kembali ke masa lalu di mana keluarga Diraja Britain hanya menyambut orang ramai dari jauh atau memakai sarung tangan agar tidak menyentuh langsung,” tambahnya.