Selepas Sebulan, Anak Lelaki Syekh Ali Jaber Dedah Punca Sebenar Kematian Bapanya

3.7K

Pada 14 Januari yang lalu, kita dikejutkan dengan pemergian pendakwah terkenal di Indonesia mahupun di Malaysia, Syekh Ali Jaber. Beberapa hari sebelum pemergian arwah, Sheikh Ali Jaber telah disahkan positif Covid-19. Namun, hasil ujian  saringan terakhir menyatakan bahawa ulama itu negatif bagi Covid-19.

Walaubagaimanapun, terdapat kekeliruan di kalangan netizen tentang punca kematian Syekh Ali Jaber Terkini, anak sulung arwah, Al Hasan Ali Jaber telah membuat penjelasan.

Penjelasan mengenai kematian Sheikh Ali Jaber disampaikan melalui video  “Syekh Ali Jaber dan UYM Besanan? yang disiarkan di saluran YouTube Cerita Untungs, Selasa (9/2/2021).

“Dia menghidap penyakit. Cuma ia tidak begitu buruk. Qadarullah terkena Covid-19, kerana dia juga menghidapi penyakit darah beku ( hyperkoagulability) tak salah saya sebelum terkena Covid-19,”- katanya.

“Walaupun kena Covid-19, tapi arwah disahkan negatif selama beberapa hari. Mungkin kesannya ada ke sana ke mari. Sudah cukup lama,”- jelas Al Hasan.

IKLAN

Selepas itu, dia menyesali sikap arwah bapanya beberapa waktu sebelum pemergiannya. Menurut Al Hasan, Syekh agak kurang bersemangat untuk menjaga kesihatannya, terutama setelah kejadian arwah ditikam usai menyampakan ceramah.

“Cuma dia sedikit … sedikit kurang bersemangat menjaga kesihatan, agak malas. Terutama setelah ditikam, arwah juga tidak memberi perhatian pada dirinya sendiri, “kata Al Hasan.

Pada September tahun lalu, Syekh Ali Jaber pernah ditikam oleh seorang pemuda yang tidak dikenali di Lampung setelah memberikan ceramah. Ketika dia tahu seseorang datang dan akan mencederakannya, dia segera mengangkat tangannya untuk menutup lehernya. Kemudian, pisau yang dibawa oleh pelaku menikam lengannya.

Selepas kejadian menikam, pelaku  segera ditangkap oleh polis. Keadaan Syekh Ali Jaber dikatakan tidak serius. Syekh Ali Jaber menduga pelaku melakukan perbuatannya kerana ada dorongan atau ada yang menyuruh.

IKLAN