Sejak beberapa hari ini, kes Novel Koronavirus kurang mendapat perhatian rakyat Malaysia kerana mereka lebih meluahkan kebimbangan terhadap insiden usahawan kosmetik kontroversi Nur Sajat memakai pakaian wanita dan bertelekung ketika menunaikan umrah di Tanah Suci.

1.4 Juta pengikut Sajat di Instagram terbukti lebih ramai ‘haters’ kerana ruangan komen pada gambar dia bersama keluarga menunaikan umrah dibanjiri dengan kecaman dan hinaan. Hanya segelintir pengikutnya yang memberi sokongan dan mengeluarkan kata-kata yang baik.

Yang baik jadikan teladan, yang buruk jadikan sempadan. Sememangnya ada pengajaran dan iktibar yang boleh kita ambil dari insiden Sajat ini. Berikut Murai.my kongsikan!

IKLAN

1Kita Pun Belom Tentu Akan Sampai Ke Sana

Alhamdulilah, sampai jua dia ke Tanah Suci. Pengajaran yang boleh ambil di sini, semua orang pun ada dosa, tiada manusia yang sempurna. Jadi baik kita doa yang baik-baik buat mereka yang menunaikan umrah.

Kita pun belum tentu akan sampai ke sana. Hanya orang yang terpilih sahaja akan menjadi tetamu Allah. Itu urusan dia dengan Allah, bukan urusan kita. Sebab kita pun hanya hamba Nya yang lemah lagi hina.

2Sosial Media Bawa Padah

Mungkin ada sebilangan umat Islam pergi melaksanakan ibadat itu seperti makan angin, menyebabkan urusan ibadat yang perlu dilaksanakan dipandang remeh.

Sehubungan itu, niat dan matlamat utama sama ada ketika mengerjakan haji atau umrah adalah untuk menumpukan perhatian terhadap ibadat.

Kalau boleh, matikan semua media sosial untuk mengemaskini segala kegiatan harian. Bukan semua orang suka dengan apa yang kita buat, mungkin ada yang cemburu dan mulalah perasaan dengki dan mempunyai niat jahat.

Seperti kes Sajat, gara-gara gambar di Instagram,  satu Malaysia jadi kecoh melemparkan kecaman dan hinaan terhadap keluarga Sajat termasuklah pihak Albayt Travel (M) Sdn Bhd yang mengurus umrah dan mutawwif mendapat tempias sama.  Sekiranya Sajat melaksanakan secara senyap dan tertutup pasti semua ini tidak akan berlaku. Betul tak?

3Bawa Ibubapa Ke Tanah Suci

Bercakap pasal kehidupan orang lain itu sangat mudah ya! Tapi selalunya hal yang buruk lebih seronok untuk membawang, tapi yang baik kita buat-buat tak nampak.

Hasrat Sajat bawa ibu bapa menunaikan umrah haruslah dipandang positif. Kita yang kononnya merasa lebih baik dari Sajat belum tentu dapat membawa ibubapa ke tanah suci. Apa salahnya kita contohi sikap Sajat dan berazam untuk melakukan hal yang sama.

Membawa ibu atau bapa yang sudah tua mengerjakan Umrah adalah amalan yang terpuji dan mulia. Insya allah, dengan niat yang ada mudah-mudahan Allah SWT mempermudahkan segala urusan dan memperluaskan rezeki.

IKLAN

4Mempersendakan Agama

Ramai netizen yang bimbang dengan kelakuan Nur Sajat yang seolah-olah mempersendakan agama kerana masih keliru dengan status jantina-nya.

Itu perkara biasa yang dapat kita lihat di kalangan orang Malaysia, begitu prihatin dengan isu peribadi dan mengambil berat antara satu sama lain. Ada yang takut musibah, bala dan bencana datang kepada mereka gara-gara kelakuan Sajat di Tanah Suci.

Pengajarannya di sini, dakwaan mengenai Sajat mempersendakan agama Islam itu amatlah dikesali, tapi siapalah kita untuk cepat menghukum seseorang, itu antara dia dengan Allah. Kalau betul-betul dia mempermainkan agama, biarlah dosa-dosa itu dia  tanggung. Kalau dia betul-betul seorang wanita, kan dah jatuh fitnah! Dosa memfitnah jauh lebih daripada membunuh. Jadi lah jagalah kata-kata dalam menegur, bukannya lemparkan kata-kata kesat dan kotor.

Jika seorang itu ingin menjadi seorang berakhlak mulia, dia tidak boleh berkata-kata kotor.

Renung-renungkan!

ARTIKEL BERKAITAN: “Saya Sangat Gembira”- Nurwati Bersyukur Menang Saman Terhadap Nur Sajat