Melihatkan pada tajuknya mungkin ada yang beranggapan bahawa ianya seperti ingin berkongsikan sesuatu khabar angin mahupun sebaliknya. Namun siapa sangka single Teh Terakhirku ini tersimpan pelbagai kenangan dan kisahnya tersendiri di antara Shuib Sepahtu, Mark Adam dan Zynakal.

Kisah Bermula Ketika Mengerjakan Umrah Bersama 

Berkongsi kisah persahabatan yang terjalin antara Shuib dan Mark, tak ramai yang tahu sebenarnya ‘brotherhood’ mereka bermula sejak menyertai pertandingan Juara Parodi 2015 lagi. Bagaikan sebuah keluarga, mereka akhirnya mengerjakan umrah dua tahun yang lalu bersama keluarga masing-masing.

Beberapa peristiwa yang berlaku di sana akhirnya mencetuskan idea kepada mereka berdua untuk menghasilkan sebuah karya khusus mengingati kenangan tersebut.

“Waktu kami sedang minum teh tarik di kaki lima di sana, melodi lagu ini tiba- tiba sahaja muncul dalam kepala. Saya minta Mark untuk simpan. Macam sedap sahaja tetapi perkara itu berlalu begitu sahaja.

“Tapi bila kami mengerjakan tawaf selamat tinggal, saya teringatkan teh tarik tersebut tapi tak sempat pula nak beli. Bila sampai sahaja ke dalam bas sebelum bertolak ke Madinah, Mark rupanya sempat beli,” kongsi Shuib menerusi edaran pada pihak Murai.my

IKLAN

Idea Dari Teh Yang Dipesan 

Tambah Shuib, Mark sempat menyebut “ini teh terakhir kita” membuatkan dia terus bersemangat untuk menghasilkan lagu. Dalam perjalanan tersebut, mereka terus berbincang idea, melodi dan sebagainya. Namun begitu,kesibukan jadual mereka berdua sekembalinya daripada umrah membuatkan lagu ini terperam hampir dua tahun. Ditambah dengan kekangan untuk mencari penyanyi rap yang sesuai, membuatkan ia berlalu begitu sahaja.

Kagum Dengan Zynakal 

Untuk rekod, mereka sebenarnya ada mencadangkan beberapa nama penyanyi rap sebelum ini namun hasrat tersebut tidak kesampaian. Akhirnya peluang tersebut diberikan kepada Zynakal yang terus bersetuju dan merakamkan rap tersebut yang mana tidak sampai setengah jam menggunakan liriknya sendiri.

“Dia memang seorang yang berbakat besar. Dia bersetuju dan sudah ada idea sendiri untuk lirik. Memang Tuhan mempermudahkan segala urusan kami untuk segera mengeluarkan lagu ini sempena Aidiladha tahun ini,” tambah Mark pula.

Menariknya Teh Terakhirku bukan sahaja menggunakan metafora rukun umrah sebagai lirik tetapi juga menyelitkan selawat kepada Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW sebagai elemen penarik.

Bukan sahaja lebih dekat di hati pendengar tetapi dalam masa yang sama mampu menarik minat kanak-kanak untuk berselawat dan mengenali ibadah umrah. Menurut mereka, lagu ini pasti akan mengembalikan kenangan manis dan kerinduan kepada mereka yang pernah mengunjungi kota suci tersebut yang kini belum boleh lagi dikunjungi akibat Covid-19.

IKLAN
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry